Etape VIII TdS Rute Lintas Provinsi Penentu Untuk Juara

Iwosumbar.com, Padang – 74 Orang pembalap yang tersisa, kembali menjajal lintasan pada etape VIII iven sport tourism Tour de Singkarak (2019) dengan lintasan panjang 212.9 kilometer, dengan rute dua provinsi yakni Jambi dengan Sumatera Barat. Sabtu (9/11/2019).

Etape dimulai dari Kota Sungai Penuh, Jambi, menuju Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat ini merupakan rute krusial, bisa menentukan hasil secara umum TdS tahun ini.

Jika tidak ada perubahan total catatan waktu yang signifikan, Jesse Ewart, pembalap dari Sapura Cycling Team yang saat ini masih kokoh dipuncak klasemen sementara dengan torehan waktu 26 jam 43 menit 26 detik, diprediksi bakal meraih gelar juara umum Tour de Singkarak 2019.

Ewart hanya selisih 1 menit 4 detik dari rekan setimnya yakni, Cristian Raileanu dan terpaut cukup jauh dari Golakhour Mirsamad Pourseyedi dari Omidnia Marshhad Team diurutan ketiga yang hingga etape ke-VII kemarin, hanya mampu membukukan total catatan waktu 26 jam 46 menit 50 detik atau selisih 3 menit 24 detik dari Jesse.

Selain diprediksi bisa mengunci gelar juara umum di etape ini, Ewart juga bakal mencatat sejarah menjadi pebalap tercepat yang tak terkalahkan pada kategori Best Sprinter’s Classification TdS tahun ini. Ewart sejak etape pertama hingga ke-VII, selalu menjadi yang tercepat pada kategori itu.

Sejak hari pertama balap sepeda yang mengusung konsep pariwisata itu, Green Jersey sebagai ganjaran atas apa yang ia raih, tak pernah lepas dari tangannya. Ewart semakin kokoh dengan total 67 poin. Disusul Cristian Raileanu dengan 47 poin diurutan kedua dan, Bambang Suryadi dengan 42 poin diurutan ketiga.

Start lapangan merdeka (Sungai Penuh), seluruh pembalap akan melewati kawasan, di Desa Debai, Sungai Ning, Tapan, Bukit Buai, Koto Panai, Kambang, dan Bukit Pulai, sebelum kemudian finish di Alun-alun Kota Painan, Kabupaten Pesisir Selatan.

Tiga titik sprint masing-masing di Tapan, Koto Panai, Pasar Kambang dan, titik King Of Mountain (KOM) di Sungai Ning, Bukit Buai dan Bukit Pulai, rintangan yang harus dihadapi para pemalap sebelum menyentuh garis finish.

Sebelumnya, pada etape VII yang mengambil rute Kayu Aro-Kerinci, pebalap berdarah Iran yang memperkuat Foolad Mobarakeh Sepahan yakni Mohammad GanjkhanLou, berhasil finish terdepan dengan catatan waktu 1 jam 50 menit 6 detik, disusul pebalap dari Sapura Cycling Team bernama Akmal Hakim Zakaria di urutan kedua dengan catatan sama dan Jesse Ewart dari Sapura Cycling Team diurutan Ketiga.
(Tim TdS 2019)

Bagikan